Pogba Pantas Jadi Kapten MU

Paul Pogba harus menjadi kapten Manchester United dan inilah saatnya Jose Mourinho menaruh kepercayaannya pada pemenang Piala Dunia
Pogba bersinar untuk Prancis di Rusia tetapi masih memiliki keraguan di sekitar Old Trafford.

Sementara pendukung Inggris hanya bisa melihat dengan kekaguman dan iri hati dan memikirkan apa yang mungkin terjadi, final Piala Dunia setidaknya memiliki hikmah bagi satu bagian penggemar Premier League.

Paul Pogba membuktikan, tanpa ragu, bahwa dia berkelas dunia, dapat bermain di panggung terbesar dan menjalankan pertandingan besar.

Dia memimpin perayaan di depan sekitar 500.000 penggemar di Paris setelah memenangkan apa yang oleh orang Prancis disebut La Coupe du Monde – dan sekarang dia harus menjadi kapten berikutnya dari Manchester United.

Manajer Jose Mourinho belum membuat pengumuman di belakang kapten klub Michael Carrick pensiun, dengan Nemanja Matic dan David De Gea juga dalam bingkai.

Tapi sementara itu diserahkan kepada kapten Tottenham, Hugo Lloris untuk mengangkat trofi di ibukota Rusia ini pada Minggu malam, Pogba telah muncul sebagai pemimpin tim Prancis yang tidak diragukan.

Tujuan ban kapten Old Trafford tentu saja tidak perlu dipikirkan.

Pogba telah menjadi kapten United dengan kebanggaan besar di masa lalu dan memberinya pekerjaan bisa memperbaiki hubungan yang kadang-kadang retak dengan Mourinho.

Di Piala Dunia, Pogba berkembang, dipasang dalam sistem Didier Deschamps dan memiliki pengaruh besar dalam tim.

Bahkan ketika skuad mengumumkan konferensi pers pasca-pertandingan Deschamps setelah menang 4-2 atas Kroasia pada hari Minggu, menghujaninya dengan Sampanye, Pogba memimpin.

Adil Rami, setengah lainnya Pamela Anderson yang pensiun kemarin dari tugas internasional, mengatakan: “Saya dapat memberi tahu Anda bahwa Paul Pogba – dan saya tidak tahu bagaimana dan saya tidak tahu dari mana – menjadi seorang pemimpin.
“Dia membuktikannya pada kami. Dia pemain yang sangat teknis, dia memiliki banyak bakat, tetapi dia berhasil bertempur di pertahanan.

“Semua orang suka pemain yang melakukan step-overs, pala, tetapi hari ini, Paul telah menjadi pemimpin.

“Dia yang menunjukkan jalannya. Semua orang ingin melihat pala tapi itu bukan tentang sepak bola. Anda harus berkeringat, Anda harus menyumbangkan tubuh Anda ke sains.

 

You Might Also Like